Andani Citra: Lukisan Bugil Diriku – 1

Ini adalah pengalamanku tahun 2002 lalu yang ingin kubagikan pada para pembaca. Aku mempunyai seorang teman kuliah cowok bernama Felix. Sedikit gambaran tentang dirinya, tidak terlalu tinggi, hampir sepantaranku, berkacamata dan pipinya agak tembem dengan kulit sawo matang. Wajah sih tidak termasuk ganteng, malah cenderung culun apalagi dengan kacamata bingkai tebalnya itu. Sifatnya juga tertutup dan kuper, tidak biasa gaul dengan cewek, kalau bertemu di perpustakaan, kantin atau di areal kampus lainnya pasti sendirian atau minimal bersama 1-2 temannya yang cowok. Dia berasal dari Padang dan nge-kost di sekitar kampus ini. Karakternya yang unik ini membuatku ingin mengerjainya, aku ingin tahu apa orang seintrovert itu akan luluh oleh godaan wanita penuh gairah sepertiku.

Dalam prestasi dia memang biasa-biasa saja, IPK-ku saja lebih tinggi darinya (bukannya sombong loh). Namun dia mempunyai sebuah bakat yang menonjol yaitu menggambar, terutama menggambar manusia dan gambar-gambar versi anime Jepang, wajah dan proporsi tubuhnya pas sekali, aku tahu hal ini karena seringkali kalau kuliahnya boring dia sembunyi-sembunyi menggores-goreskan pensil pada kertasnya, di organizernya juga terselip beberapa hasil karyanya. Pernah suatu kali saking asyiknya menggambar dia tidak sadar kalau si dosen sedang berjalan di dekatnya, dan mengambil kertasnya dan mengamat-amati gambarnya lalu berkata.

“Wah.. Wah anda ini lagi jatuh cinta sama siapa ya, sampai dibawa-bawa ke gambar begini, siapa nih di sini yang rambut panjang dengan kucir ke belakang,” sambil memperhatikan semua mahasiswi di kelas ini.

Kontan satu kelas termasuk aku tertawa-tawa dan saling menunjuk siapa yang di dalam gambar itu, wajahnya jadi memerah karenanya. Kalau saja dosennya killer pasti dia sudah dikotbahi macam-macam atau bisa juga disuruh keluar, untung Bu Yani (si dosen itu) tidak segarang itu, beliau cuma menyindir dan menegurnya namun beliau juga memuji gambarnya itu bagus.

Suatu hari pada mata kuliah American Culture and Institution yang dosennya ‘obat tidur’ aku duduk di belakang dan kebetulan dia juga di sebelahku sehingga bisa ngobrol dengannya dengan suara pelan.

“Biasanya lu nge-gambar, dapat ide dari mana aja Lix?” tanyaku sambil melihat-lihat gambar-gambar di organizernya.
“Kebanyakan sih dari film atau foto-foto Ci, kalo lagi iseng ya gambar, enjoy gitu!”
“Eh.. Yang ini bagus nih, mirip aslinya, Vivian Hsu kan?”
“Iya hehehe, modelnya langsung dari orang aslinya tuh” katanya sambil nyengir.
“Ciee.. Mimpi kali yee!” balasku menyikutnya pelan.
“Emang lu pernah pakai model asli untuk gambar-gambar lu Lix?” tanyaku lagi.
“Emm.. Pernah sih dulu saudara gua, tapi kebanyakan sih gua ambil dari foto ya, abis susah kan cari model”
“Kalau menggambar sampai selesai gini habis waktu berapa lama kira-kira?”
“Itu tergantung mood juga sih, tapi rata-rata sih setengah jam lah”
“Gini Lix, kalau gua jadi model lu boleh nggak? Pengen sih sekali-sekali dilukis gitu, gimana?” tawarku.
“Wah, bener nih Ci? Thanks banget kalau lu mau, kapan nih ada waktu?”
“Gua sih abis ini nggak ada apa-apa lagi, lu sendiri gimana?”
“Oo.. Bagus kalau gitu di kost gua aja gimana?” jawabnya antusias dengan tawaranku.

Singkat cerita, setelah selesai perkuliahan yaitu jam sebelas, aku mengikutinya ke kostnya, dari kampus kami jalan kaki sekitar sepuluh menit. Tidak banyak orang di sana, mungkin karena pada jam-jam seperti ini masih banyak yang kuliah, hanya nampak seorang anak muda sebagai pembantu, seorang ibu setengah baya yang juga pembantu dan dua orang penghuni kost lainnya yang semua pria. Kamar Felix bisa dibilang cukup rapi dibanding kamar pria pada umumnya, di dalam sebuah rak tersusun beberapa model robot rakitan dan patung-patung kecil tokoh anime, begitu juga di dindingnya tertempel poster-poster anime dan game.

“Typikal tukang gambar banget nih anak, kacamata dan anime maniac gini” kataku dalam hati sambil mengamati koleksi-koleksinya sementara dia sedang ke toilet.
“Ok, Ci bisa kita mulai nggak? Lu mau dilukis gimana?” tanya Felix yang baru keluar dari toilet.
“Oohh.. Iya tapi omong-omong lu bakal tegang nggak kalo ngegambar pakai model nanti takutnya hasilnya jelek”
“Tegang? Nggak lah.. Emang kenapa harus tegang”
“Soalnya gua mau dilukis agak beda gitu loh”
“Bedanya gimana Ci? Kan lu cuma tinggal diam bergaya aja ya” tanyanya bingung.
“Itu loh Lix, lu pernah nonton Titanic nggak? Gua maunya digambar seperti itu tuh, gimana?” jawabku dengan polosnya.

Tentu saja dia langsung tercengang dengan permintaanku itu dan wajahnya memerah.

“Hah.. Yang bener lu Ci, maksud lu bugil gitu?”
“Hh-emm.. Wearing only this itu loh, gua yakin lu bisa kok” aku lalu melepaskan satu-satu kancing kemejaku dan memperlihatkan bra-ku.
“Ci.. Lu serius nih, berani kaya gini?” seakan tidak percaya apa yang dilihat di hadapannya.

Aku tertawa tertahan melihat reaksi amatirannya itu sambil terus melucuti satu demi satu pakaianku. Matanya seperti mau copot memandangku yang sudah telanjang di depannya, dari reaksinya aku yakin dia baru kali ini melihat perempuan bugil secara langsung.

“Nah.. Gimana Lix? Jangan tegang gitu dong, minum dulu aja deh”

Dia menerima gelas yang kusodorkan dan meminumnya lalu menarik nafas panjang.

“Ok dah tenang kan, buktiin dong kalo lu profesional artist, masa ngeliat tubuh cewek aja nervous gitu hehehe” aku menenangkannya sambil tertawa kecil.
“Ya tegang dong Ci, gua kan nggak pernah gambar bugil sebelumnya” jawabnya terbata-bata, namun dia sudah lebih rileks dari yang tadi. Kulihat matanya tidak pernah lepas memandangi tubuhku.
“Makanya lu harus cari pengalaman baru, supaya pandangan lu tambah luas”
“Gimana bisa kita mulai kan menggambarnya,” kataku sambil membaringkan tubuh di ranjangnya.
“Bentar Ci,” sahutnya lalu mengunci pintu terlebih dulu, “Kalo ada yang masuk kan berabe”
“Posisi gini gimana? Bagus nggak?” aku berbaring menyamping dengan menopang kepalaku dengan tangan kanan ditekuk.
“Kurang Ci, biasa aja, mending lu tumpuk itu bantal buat sandaran tangan terus duduk bersimpuh, kayanya lebih bagus” pintanya setelah mengamati sejenak.
“Gini?” tanyaku mengikuti arahannya.
“Ya, lebih tegak dikit Ci, ya gitu ok” aturnya.

Dia duduk di kursi seberang ranjang sana memegang clipboard. Sebelum mulai dia minum dulu untuk menenangkan diri. Lewat lima menit, dia geleng-geleng kepala melihat kertasnya, lalu ditariknya kertas itu dan diremas-remas.

“Kenapa Lix? Gagal?” tanyaku.
“Sory Ci, belum biasa sih jadi nggak bagus tadi, sekali lagi yah, sory ngerepotin”
“Ya udah, santai aja, lama-lama juga biasa kok”

Kali ini sepertinya dia sudah lebih enjoy melakukan aktivitasnya, tangannya bergerak dengan cepat diatas kertas, mengganti-ganti pensil, mengambil kapas dan penghapus, ibarat Leonardo yang melukis bugil Kate Winslet di film Titanic itu.

Ternyata jadi model lukisan gini capek juga loh, harus diam terus dan menjaga ekspresi wajah selama beberapa saat lamanya, semenit jadi seperti satu jam rasanya.

“Wuiihh.. Finally!” sahutnya dengan bernafas panjang setelah empat puluh menitan bekerja keras.
“Udah Lix? Coba gua liat dong hasilnya sini” pintaku tak sabar ingin melihat hasilnya.

Dia berjalan ke sini dan duduk di tepi ranjang memperlihatkan karyanya kepadaku.

“Puas nggak Ci? Sory yah kalo jelek kan baru kali ini”

Aku mengamat-amati gambar itu sejenak, harus kuakui hasilnya lumayan, walaupun mukaku terlihat lebih lebar di gambar itu, namun secara keseluruhan sudah ok. Aku tahu dia terus memandangi tubuh polosku sejak tadi, tapi kubiarkan saja dia menikmatinya sambil aku melihat gambarnya.

“Hhmm.. nggak nyesel kayanya gua cape-cape duduk telanjang selama ini yah, ya nggak Lix?” kataku sambil menolehkan wajah melihatnya yang sedang memperhatikanku yang tanpa tertutup sehelai benangpun dengan wajah memerah.
“Eh.. Kenapa lo Lix, kok ngeliatin gua sampai kaya gitu, belum pernah lhiat cewek bugil ya sebelumnya?” ujarku dengan tersenyum nakal.
“Liat aja sih sering Ci, tapi kalau yang beneran baru kali ini, pernah juga melihat adik gua baru keluar mandi itu juga nggak sengaja” katanya sambil garuk-garuk kepala.
“Jadi pegang-pegang badan cewek nggak pernah dong?” tanyaku memancingnya.
“Walah apalagi itu Ci, pacar aja belum, mo sama siapa” dengan sedikit terkekeh.
“Terus gimana reaksilu ngeliat gua nggak pake apa-apa di depan lo gini?”
“Wah.. Gimana yah, susah omongnya nih, ya agak shock juga tadi abis baru kali ini” jawabnya gugup.
“Ada pikiran macam-macam gitu nggak waktu ngegambar tadi?” pancingku lagi.
“Emm.. Macam-macam gimana contohnya Ci?” tanyanya pura-pura bego atau memang bego nih, nggak taulah, who care, lucu juga aku dengan tingkahnya ini.
“Ya misalnya gini nih” seraya kuraih tangannya dan kuletakkan pada payudara kiriku.

Terasa sekali tangannya gemetaran memegang dadaku, mulutnya melongo tak sanggup berkata-kata dan mukanya tambah merah saja. Kubimbing tangannya meremas-remas payudara montokku.

“Mmhh.. Gitu remasnya, pakai perasaan.. Putingnya juga”

Dia menuruti apa yang kuajarkan walau masih diam terbengong. Setelah gemetarnya berkurang aku memulai aksi terusannya, kudekatkan bibirku padanya hingga saling berpagutan.

“Mulutnya dibuka Lix, jangan kaku gitu, gua ajarin lu cipokan” bisikku dengan nada manja.

Dengan agresif lidahku menjelajahi mulutnya, menyapu ke segenap penjuru, menjilati lidahnya mengajak ikut bermain sehingga pelan-pelan lidahnya juga mulai aktif mengimbangiku. Tangannya pun tanpa kubimbing lagi sudah menikmati payudaraku dengan lebih semangat, bahkan kini dia lebih berani menjulurkan tangan satunya ke belakangku dan mengelusi punggungku.

Setelah puas berciuman, perlahan aku menarik mulutku, air liur nampak menetes dan berjuntai seperti benang laba-laba ketika mulut kami berpisah pelan-pelan.

“Itu tadi namanya Frech Kiss, Lix, udah bisa belum?”
“Ho-oh, seru banget, lagi dong Ci!” pintanya.
“Eiitt.. Sabar dulu, jangan buru-buru, masih banyak yang lebih seru,” kataku sambil membukakan kaosnya dan melemparnya ke kursi, “Lu berdiri dulu dong, gua bantu buka celananya!”

Dia bangkit dari duduknya dan berdiri di depanku yang duduk di pinggir ranjang. Kulucuti celananya tanpa menghiraukan reaksinya yang malu-malu, terutama ketika akan kubuka celana dalamnya.

“Iihh.. Rese amat sih, minggir sana tangannya, gua bugil di depan lu aja santai, masa lu yang cowok malu-malu kucing gini!” bentakku pelan.
“Iya.. Iya Ci, sori habis baru pernah nunjukin anu gua ke cewek sih” katanya gugup membiarkan celana dalamnya kuturunkan.

Aku melihat penisnya yang sudah tegang lalu kugenggam dengan jari-jari lentikku.

“Wah, belum maksimal nih ngacengnya, liat aja nanti kalau udah ngerasain mulut gua, pasti ketagihan lu, hehehe..!” pikirku mesum.
“Udah gede gini juga masih bilang malu, munafik lo ah!” ujarku sambil mengusapnya.

Kumulai dengan mengecup kepala penisnya dan memakai ujung lidahku untuk menggelikitiknya. Kemudian lidahku turun menjalari permukaan benda itu, sesekali kugesekkan pada wajahku yang halus, kubuat penisnya basah oleh liurku. Bibirku lalu turun lagi ke pangkalnya yang dipenuhi bulu-bulu, buah pelirnya kujilati dan yang lainnya kupijat dalam genggaman tanganku. Beberapa saat kemudian mulutku naik lagi dan mulai memasukkan benda itu ke mulutku. Kuemut perlahan dan terus memijati pelirnya.

“Aa.. Ahh.. Geli Ci.. Uuhh!” desahnya bergetar.

Kulihat ekspresinya meringis dan merem-melek waktu penisnya kumain-mainkan di dalam mulutku. Kujilati memutar kepala kemaluannya sehingga memberinya kehangatan sekaligus sensasi luar biasa. Semakin kuemut benda itu semakin keras dan membengkak. Aku memasukkan mulutku lebih dalam lagi sampai kepala penisnya menyentuh langit-langit tenggorokanku.

Setelah beberapa lama kusepong, benda itu mulai berdenyut-denyut, sepertinya mau keluar. Aku makin gencar memaju-mundurkan kepalaku mengemut benda itu. Felix makin merintih keenakan dibuatnya, tanpa disadarinya pinggulnya juga bergerak maju-mundur di mulutku. Tak lama kemudian muncratlah cairan kental itu di dalam mulutku yang langsung kusedot hingga tuntas. Kulirikan mataku ke atas melihatnya merintih sambil mendongak ke atas, tangannya mengucek-ucek rambutku.

Bersambung…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: